Monday, April 7, 2014

Jadi Turis di Jakarta

So, weekend ini gw lonely lonely lonely lonely lonely lonely lonely (harus banget 6 kali). Sabtu gw Cuma lari pagi di koridor kosan lantai 2 (et cause kesiangan dan panas kalo lari di luar), gegoleran doang di kasur, baca Sherlock, bobo, nyuci, solat, makan, udah. Oiya, sama menikmati mentari sore di atap sambil baca Kafka-nya Murakami. Pokoknya nerdy dan lonely deh. Gawat kalo uda lonely gitu gw rentan galau.

Untungnya Alhamdulillah, Ahad gw akhirnya memaksakan diri keluar walaupun mager. Setelah lari pagi (yang di koridor lagi akibat kesiangan lagi), gw nutor Bahasa Arab di perpusnas depan Monas. Jadi, sudah beberapa bulan ini gw volunteer di komunitas @faktabahasa sebagai tutor Bahasa Arab buat regio Jakarta Barat-Pusat-Utara. Mayan, mengisi waktu dan refreshing Bahasa Arab yang sudah lama pudar, hehe. Hari ini gw memutuskan memenuhi request adek2 tutoran gw untuk belajar tentang binatang dalam bahasa Arab. Ingat metode jaman SD dulu yang paling efektif belajar mufrodat (vocab) adalah dengan lagu. Jadilah gw melist binatang2 dan gw laguin pake lagu solawat badar. Hehe, mayan looo adek2nya jadi cepet apal. Gw juga jadi apal setelah sekian lama lupa haha. Pokoknya sesi tutorial kali ini seru deh.

Selesai tutorial, gw seperti biasa mampir ke musholla Perpusnas untuk solat Dzuhur. Tapi ndilalah, airnya mati -____-“ Gw bergumam apa gw solat di JCC aja ya, secara rencananya gw emang pingin ke JCC abis nutor, mau liat Kompas Gramedia Fair dalam rangka memperingati ultah Gramedia ke-40. Yaudah, gw jalan ke shelter Busway terdekat a.k.a shelter BI. Pas gw jalan, eh gw melihat suatu masjid indah megah di kejauhan. Kayaknya itu masjid BI yang terkenal itu deh. Gw ada rencana mengunjungi masjid ini dalam rangkaian safari masjid sama temen2 (yang batal mulu karena pada sibuk). Yauda sekalian aja gw memantapkan hati jalan ke masjid tsb. Mayan jauh bo, 500 meteran. Dan yang menyakitkan adalah: pintu masjidnya tertutup, pagernya terkunci. Jam 2 siang. Ya ampyun, masjid cakep2 kok kuncian, kecewa sih. Untungny ibu2 baik di depan masjid nunjukin musholla terdekat, yakni musholla IGD di RS sebelah masjid BI. Haha, weekend pun RS lagi, RS lagi -__-. Alhamdulillah mushollanya bersih dan nyaman.

Selesai sholat, gw tiba2 mager ke JCC. Yaa, mau ngapain juga di sana, jauh2 paling Cuma nongkrong doang. Gw juga gada rencana beli buku, lagi gada budget. Hmmmm, jalan pulang aja kali ya. Tiba2 ada pemandangan menarik melintas di depan mata gw: bus double decker!  Kyaaa langsung inget banget video klipnya One Direction yang settingnya di atas bus double decker dan segala keklasikan London di balik jendelanya :D Bus tersebut bertuliskan “Jakarta City Tour” dan tertulis tujuan “Bunderan HI – Pasar Baru”. Wiii apa gw mau sok-sok turis aja ya. Gw pun nanya ke Ibu2 penyapu jalan, beliau bilang gw bisa ngantri naik bus city tour ini dari depan Museum Nasional.

Skalian aja deeeh gw masuk ke Museumnya. Bayar 5000, mayan lah murah kok. Bangunannya bagus gituuu kaya Parthenon Yunani haha. Trus dalemnya juga berisi macem2 koleksi yang oks banget. Gw jdi belajar banyak kebudayaan Indonesia dari Sabang sampai Merauke, dari Timor sampai ke Talaud. Kenapa masyarakat Toraja membangun atap rumah berbentuk demikian, kenapa selalu madep ke utara? Kenapa orang Papua pake koteka? Dari apakah koteka itu? Silakan liat sendiri di Museum Nasional, hehe. Gw juga belajar banyak mengenai adat gw sendiri, adat Jawa. Jadi tau susunan dan komponen2 gamelan jawa, dan wihiii bisa bedain kenong dan bonang. Tau juga bentuknya Saron kaya gimana. Eeeh terus juga inget lagi Pandawa lima, mulai dari Yudistira sampe Sadewa.

Selain Gedung Lama yang kaya Parthenon itu, museum Nasional juga punya gedung baru yang lebih cakep dan gede. Gedung ini full AC, 5 lantai, dengan koleksi yang ga kalah kerennya. Bisa liat juga pemandangan indah Jakarta secara gedungnya berdinding kaca <3 p="">

Puas liat-liat dan uda solat, gw pun bergabung dengan para pengantri bus city tour di depan Museum. Hmmm cukup popular bo ternyata, maklum gretong hahaha. Saat bus datang pun uda waswas ga dapet naik, tapi Alhamdulillah gw dapet duduk walaupun ga di atas. Gapapalah, yang penting naik dulu.
Jadi ternyata dalam bus ini uda ada beberapa guide dan polisi dengan emblem Polda Metro Jaya. Dan supirnya ternyata cewek loo. Saat naik kami diwanti2 ama guidenya bahwa gaboleh ada penumpang berdiri, AC jangan ditutup, dilarang makan minum, dan penumpang Cuma boleh satu puteran, dan disuruh follow twitternya @JakartaCityTour. Sayangnya hp gw mati, boro2 twitter, mau mendokumentasikan bus keren ini aja gabisa :')

Karena gw naik dari Museum Nasional, jadi gw Cuma boleh naik sampe bus ini berhenti di Museum Nasional lagi. Bus ini akan berhenti di Museum Gajah, Gedung Kesenian Jakarta (GKJ), dan Sarinah. Wihiii perjalanan sebagai turis pun dimulaai. Sampai GKJ Alhamdulillah gw bisa pindah duduk di atas :p (norak). Sepanjang jalan, guidenya banyak cerita mengenai sejarah Jakarta dengan cukup gokil. Ini beberapa pengetahuan yang gw dapet selama naik City Tour.
  1. Tau ga sih kalo ternyata Museum Nasional Indonesia alias Museum Gajah adalah  museum terbesar di Asia Tenggara? Gw juga baru tau
  2. Disebut Museum Gajah, karena di depannya ada patung Gajah yang merupakan hadiah dari Raja Chulalongkorn of Thai, ketika beliau berkunjung ke Batavia
  3. Nama Pecenongan diambil karena di daerah tsb dulu rumah-rumahnya suka menggantung cenong, sejenis lampu petromaks gtu deh
  4. Hotel Sriwijaya adalah hotel yang pertama dibangun di Jakarta
  5.  Lapangan Banteng dulu namanya bukan Lapangan Banteng (Lapangan Garuda kalo ga salah, lupa deng). Berubah sejak tahun PNI menang Pemilu, karena PNI lambangnya banteng (Soekarno demen ama banteng) jadilah namanya Lapangan Banteng
  6.  Daerah Harmoni dinamakan demikian karena di sudut jalannya, terletak kantor secretariat negara. Lo kok ga nyambung? Haha, karena dulunya di gedung Sekneg tsb ada gedung peristirahatan yang suka jadi tempat kongkownya bangsawan Belanda, namanya ada Harmoni-Harmoninya (bahasa beland gitu deh). Sekarang gedung peristirahatan tsb sudah diruntuhkan jadi tempat parkirnya Sekneg
  7. Awam boleh mengunjungi Istana Merdeka lho, dengan sebelumnya bikin appointment dulu di Sekneg ini. Bikin appointmentnya bisa Senin-Jumat, tapi kunjungan ke Istana Merdekanya di hari Sabtu-Ahad, daaan harus dengan baju formal macam kuliah di FK gitu hehe
  8. Di atas jembatan deket Sekneg, ada patung Hermes sang dewa penyampai pesan. Yang gw bingung, what Hermes has to do with Sekneg?
  9.  Istana Merdeka adalah semacam White House nya US di mana Presiden berkegiatan sehari-hari, pusat pemerintahan gtu lah. Dan bentuknya pun ga jauh beda ama White House, haha. Jadi inget film Olympus Has Fallen yang gw tonton baru2 ini. Di situ White Housenya tough banget, dijaga banyak ajudan. Di Istana Merdeka ini cenderung sepi ya, ga keliatan siapa2 malah. Lagi pada di dalem kali ya J
  10. Jalan Veteran 3 emang jalan kecil, tapi di sepanjang jalan inilah terletak pusat pemerintahan Indonesia: Istana Merdeka, kantor wapres, MA, dll.
  11. Di jalan Pos, terletak kompleks sekolah Katolik tertua di Jakarta, Santa Ursula. SanUr ini sekompleks juga sama Gereja Katedral, yakni gereja Katolik tertua yang arsitekturnya mirip di Eropa gitu deh
  12. Gereja ini bersebrangan dengan Masjid Istiqlal (masjid kemerdekaan), masjid terbesar di Asia Tenggara yang mampu menampung 250.000 jamaah dalam satu waktu. Arsiteknya trnyata orang Nasrani lo, yang juga mengarsiteki Monas, tapi lupa namanya siapa :p
  13. Monas tingginya 130an meter, dengan arsiteknya pertama Mr. Arsitek Istiqlal, tapi kemudian diganti dengan arsitek lain yang aduh gw juga ga inget namanya L. Kalo mau naik ke Puncak Monas bisa lho, cukup bayar 10rb aja kata guide City Tour nya. Di puncak Monas itu, ada lidah api yang bersepuh emas 18 karat seberat 50 kg
  14. Dan taukah kamu, kompleks taman Monas itu luasnya mencapai 80 hektar, dan merupakan kompleks taman terluas kedua di dunia. Yang pertama? Bukan, bukan Central Park NYC, melainkan suatu taman di Moskow, Rusia
  15. Gw baru tau juga kalo bangunan di sebelah Perpusnas tempat gw biasa tutor Bahasa Arab adalah Balai Kota DKI Jakarta, tempat kerjanya Pak Jokowi dan Ahok. Di sebelahnya juga adalah gedung DPRD DKI, di mana berkedudukan staf Pemprov DKI Jakarta. Wohoo baru tau, pantesan di depannya ada shelter busway yang namanya “Balai Kota” :D
  16. Gedung Perpusnas itu sendiri sebenarnya sudah dialihfungsikan sebagai gedung Arsip, karena Perpusnasnya pindah ke Salemba. Padahaaaal menurut gw kebalik, yang lebih layak disebut perpus ya yang di samping Monas ini, yang di Salemba kesannya lebih tertutup, kayaknya itu deh Gedung Arsip nya (sotoy). Kalo nganggur, mampir deh ke Perpusnas samping Monas ini, perpusnya bagus looo dan bukunya lumayan lengkap. Nyaman juga tempatnya, kalo ga nyaman kan ga bakal jadi tempat tutor Bahasa Arab gw heheh
  17. Muhammad Husni Thamrin lahir pada 16 Februari 1894 (kalo tanggal gw inget -__-) di kawasan Sawah Besar. Beliau adalah orang asli Betawi yang pertama kali mempopulerkan istilah “Betawi” karena pribumi susah bener nyebut “Batavia”. Beliau juga punya julukan sendiri dari teman2 Betawinya, Mad siapaa gt. Gw juga baru tau di sini bahwa Mad itu singkatan dari Muhammad, namanya MH Thamrin. Ohoho, jangan2 Mat Solar juga punya kepanjangan nama ya :D
  18. Sarinah adalah mall yang cukup bersejarah di Jakarta. Sarinah diambil dari nama pengasuhnya Soekarno
  19. Bunderan HI diarsiteki oleh orang yang berbeda dengan yang mengarsiteki Monas dan Istiqlal. Patungnya itu, Patung Selamat Datang, menghadap ke Utara. Bukan untuk menghormati Tuhan di utara seperti Orang Toraja, tapi untuk menyambut tamu-tamu Indonesia. Karena dulunya, bandara Internasional Jakarta terletak di Kemayoran yang notabene di utara
  20. Hotel Indonesia Kempinski adalah hotel berbintang yang pertama dibangun di Jakarta
  21. Kawasan Segitiga Emas Jakarta (Sudirman, Thamrin, Kuningan) dinamai demikian karena merupakan rumah bagi pusat perekonomian dan pemerintahan Indonesia. Banyak banget gedung-gedung tinggi di sepanjang jalanan segitiga emas. Trotoarnya juga yang paling decent menurut gw, walaupun kalo weekday ampun deh macetnya.

Sudah sampe Museum Nasional lagi, waktunya gw turun, gantian ama penumpang lainnya. Overall, double decker ini enak banget: Nyaman busnya, gokil guidenya, oke rutenya buat belajar sekaligus wisata :D Yuuuuk #visitJakarta




Kulit Kelamin!

Cuma satu kata yang mewakili selesainya stase kulit ini: SUPER. Super lega dan super bersyukur. Alhamdulillaaaah, rasanya tiga minggu yang beban banget uda terangkat :D

Sebenernya merasa beban banget juga cuma di awal doang sih, tak lain tak bukan karena tingginya ekspektasi dari dr. H, ketua modul kulitnya. Beliau berharap kami koas-koas bisa menangani semua kasus kompetensi dokter umum di bidang kulit kelamin sampai tuntas. Tuntutannya sebenernya ga muluk-muluk sih, secara kan emang sebagai dokter umum di Indonesia uda seharusnya kami mengausai kompetensi2 tsb. Sayangnya, di kulit, yang termasuk kompetensi dokter umum banyak bingiiiitz, ga kaya di stase2 sebelumnya. Terasa banget bingungnya belajar saking banyaknya yang mesti dicover.

Selain materinya, yang terasa beban banget adalah nyari pasiennya! Biasanya kami disuruh nyari pasien ga banyak2 lah, paling Cuma buat difollow up dua doang, maksimal 3. Di kulit ini, buat ujian portfol aja harus dapet 4 pasien, belum lagi nyari buat mini-cex dan PKL dan PKP (intinya nyari pasien harus banyak banget deh). Dan ini jujur saja membuat tidur gw ga bisa tenang, karena setiap malem selalu mikir “duh besok ada apa ya, harus nyiapin apa ya” karena pasti ada aja sesuatu, kalo ga PKL ya minicex dll. Belum lagi beban belajar ini-itu, mana dikasih PR sama dokternya (“cari sendiri ya” “coba tulis resepnya obat dermatitis ya” “baca buku ini bab itu ya”) AMPUN TUAN AMPUN NYONYA.

Tapi di akhir alhamdulillaaaah banget husnul khotimah. Ga seperti di stase lainnya (anti mainstream banget ya kulit hehe) yang satu penguji menguji dua koas, di kulit ini ujiannya satu koas dengan dua penguji! Nah lo. Aku dapet penguji yang menurut rumor sih sangar dan pelit nilai, tapi pas hari H ujian, di luar dugaan baik banget tuh beliaunya. Kalo aku gabisa jawab, beliau akan memancing-mancing sampe aku mengeluarkan jawaban yg tepat. Kalo uda ga tau beneran, beliau akan kasi tau (instead of jurus andalan “cari sendiri ya nanti di rumah”).

Daaaan karena yang dipelajari banyak sekali, sampai printil-printilannya pemeriksaannya, sampai teknik edukasi pasiennya, selesai kulit ini aku merasa dapet banyaakkk banget. Sampe rasanya pingin SMS semua dokter-dokternya bilang makasih atas bimbingannya dan ajarannya :”) Oiya, di kulit ini kami disediain satu dokter sebagai tutor, dan kebetulan tutorku adalah seorang SpKK yang modis banget dan baik banget. Beliau eyeliner nya selalu ganti2 warna, matching sama bajunya. Kalo bajunya ijo, eyelinernya juga ijo, eh gelangnya ikut ijo, pokoknya serasi dan enak dilihat banget J) apalagi dokter SpKK kan emang mulus2 hahaha. Trus ngajarinnya juga baik bangeet. Tutorialnya kita di kafe Oh La La, dibagiin pulpen lagi haha. Makasiiih dok. Trus trus bonus konsul lagi. Salah satu temen gw yang tutorial sama beliau, konsul jerawat, eh dikasi facial wash produk beliau heheheh. Kayaknya gw juga akan berobat ke beliau aja deh ;D

Yang berkesan dari stase kulit ini, mungkin temennya. Siapa temennya kulit? Siapa lagi kalo bukan Kelamin, hahaha. Iya, jadi di stase ini selain melihat banyak kelainan kulit yang ngeri-ngeri, kami juga liat kelainan-kelainan kelamin, terutama penyakit yang tergolong Infeksi Menular Seksual (IMS). Iyuh? Jijik? Ya aku bohong kalo bilang enggak. Tapi salah satu syarat utama jadi dokter kan: gaboleh jijik! Ya jadi endure2 aja deh meriksain kelamin orang. Yang lebih menantang sebenarnya sih anamnesisnya alias wawancara pasiennya. Namanya juga infeksi menular seksual, jadi yaaaa pertanyaan2 yang diajukan ke pasien ga jauh2 dari kehidupan seksualnya. Risih? IYA BANGET. Tapi jadi dokter gaboleh keliatan ga professional kan? Jadi yaaaa pede aja nanyanya, justru kalo gagap2 malah pasiennya males cerita. Di sini lah kemampuan komunikasi diuji banget, gimana kita bisa membuat pasien itu percaya dan mau jujur sama kita sehingga mau cerita hal-hal pribadi. Pertanyaannya bener2 intim banget, tapi mau gamau ya harus ditanyakan, demi kita bisa mendiagnosis pasien dengan tepat :” Berdasarkan pengalaman sih, pasien cewek biasanya akan lebih jujur saat ditanya, sementara pasien cowok cenderung dusta. Yaaa kita tau dong kapan pasien boong, soalnya kan, darimana coba pasien dapet infeksi menular seksual kalo ga dari kontak seksual?

Paham banget sih, pasien mungkin ga akan jujur sama kita di depan istri/suaminya, jadi ya pinter2 kita nyari kesempatan nanyanya aja. Yang repot, kalo misalnya suami istri sudah saling menyalahkan “Tu kan papa ada main” “Enggak lah, ini pasti mama yang nularin papa, mama sih genit” Naaah kalo uda gini, peran dokter lah mengedukasi. Bisa sih diketahui siapa nularin siapa, tapi kita gaboleh kan memecah prahara di rumah tangga orang? Jadi pinter2nya dokter ngomong aja. Sekalian aja nih gw jelasin, bisa aja kita tertular IMS dari orang yang (keliatannya) sehat, karena beberap jenis IMS bisa muncul asimptomatik alias ga bergejala. Mungkin dia keliatannya sehat aja, tapi siapa tauuuu dia membawa suatu penyakit IMS yang bisa menulari kita lewat kontak seksual. Cara menghindarinya ya Cuma satu: safe sex. ABC (abstinence, be faithful, condom). Apa niih kok gw jadi sex ed gini. Ya gapapalah itung2 edukasi haha.

Jujur aja, sejak belajar IMS, gw melihat seks itu sebagai sesuatu yang menjijikkan. Pinginnya sih punya anak without sex, tapi mana bisa, kan gw bukan Maryam r.a? :” jadi curcol.

Yawis, pokoknya ini stase seru! Berat di awal, tapi terbukti bermanfaat banget di akhir! J

Monday, March 10, 2014

Serem-serem Serumen

Benernya sih ENT stands for Ear Nose Throat, atau bahasa Indonya Telinga Hidung Tenggorokan, atau bahasa susahnya Otorhinolaryngology. Tapi karena di stase THT ini jadwalnya sering banget resched, jadi temen2 memplesetkan ENT sebagai Everyday No Teacher. Hampir tiap hari pulang jam 12. Dibandingin sama stase anestesi yang dulu sering pulang jam 11 (malem, harap dicatat), THT serasa santaaaai kayak di pantai.

Walaupun woles, THT ini stasenya cukup penting menurut gw, karena kasusnya bakal banyak ditemui di kehidupan nanti sebagai dokter umum. Iya seh, di RSCM jarang dapet rhinitis alergi atau otitis media atau laringitis yang simpel-simpel. Banyaknya pasien kanker nasofaring, kanker laring, angiofibroma, dan kasus aneh-aneh lainnya. Untungnya kita dapet jatah jaga malam di IGD (kadang dapet pasien ketelan koin atau mimisan hebat) dan 2 hari di RS Persahabatan yang pasien-pasiennya lebih “membumi”. Di RSP inilah gw belajar banyak dan melihat banyak, mulai dari otitis media perforasi yang gendang telinga nya bolong, sampe bantu bersihin serumen (kotoran telinga) pasien yang segede kelereng #eewwwmoment.

Omong-omong soal serumen, di kehidupan nyata kita banyak sekali menemui pasien yang telinganya jadi terasa budeg akibat serumen ini. Mumpung lagi bahas serumen sekalian ajalah ya gw ngomong, itung-itung edukasi 0:)

Pasien seringnya datang dengan keluhan telinganya terasa penuh dan pendengarannya berkurang. Begitu diintip pake otoskop, liang telinga yang seharusnya lapang, gendang telinga yang seharusnya kinclong di ujung sana, sama sekali ga keliatan karena tertutup serumen yang memenuhi liang telinga. Inilah yang namanya serumen prop. Tumpukan serumen menghalangi gelombang suara mencapai gendang telinga, jadilah terasa rada penuh dan budeg. Kadang kalo uda parah banget, serumennya bisa jadi keras kaya batu. Pertanyaannya, kenapa bisa terbentuk serumen prop ini?
YIKES
Secara alami serumen memang diproduksi di liang telinga, sebagai bagian dari mekanisme perlindungan terhadap benda asing (debu, kuman, etc). Secara alami pula, liang telinga membersihkan diri sendiri dengan cara menumbuhkan sel kulitnya. Nah, pertumbuhan sel kulit liang telinga ini anti mainstream, di kala sel-sel kulit di bagian tubuh lainnya tumbuh dari lapisan bawah ke atas, dia tumbuhnya nyamping, dari bagian dalam (sisi gendang telinga) ke luar (lubang telinga). Jadi, serumen yang terbentuk di liang telinga secara alami seharusnya akan terbuang sendiri keluar karena mekanisme ini. Terus kenapa bisa numpuk jadi serumen prop?

Penyebabnya tak lain tak bukan adalah karena kejahilan manusia itu sendiri. Ia iseng korek-korek telinganya, mungkin karena gatel atau enak atau apalah. Tapi tahukah anda, bahwa mengorek telinga sendiri (pake cotton bud ataupun korek kuping) malah berisiko mendorong serumen yang uda susah-susah nyampe di lubang telinga jadi masuk lagi ke dalam. Makin gatel/makin enak, ngoreknya makin sering, numpuknya makin banyak, jadilah serumen prop. Udah gitu ngoreknya makin bernafsu, jadi bisa melukai dinding liang telinga, malah jadi otitis eksterna yang urusannya lebih ribet lagi.

Kalo udah prop, tak ada pilihan lain selain minta tolong dokter (atau mbak koas macam gw) bersihin telinga anda. Caranya gampang kok, nanti pak dokter/mbak koas akan semprotin air hangat ke dalam lubang kuping anda, dan seiring mengalirnya air keluar, serumen akan ikut terbawa. Cara ini namanya irigasi/spooling. Syaratnya, gendang telinga anda ngga bolong. Yaiyalah, kalo bolong ntar airnya malah masuk ke telinga tengah, bikin otitis media, makin berabe lagi. Taunya dari mana kalo bolong? Gampang, kalo pernah ada cairan keluar dari telinga, kemungkinan besar uda bolong, dan dokter waras manapun ga akan menyemprot telinga anda. Syarat lainnya, serumen prop anda harus uda cukup lunak biar gampang kebawa air. Makanya kalo keliatan uda keras, dokter akan meresepkan obat (karbogliserin) buat ngelunakin serumen anda, dan disuruh kembali lagi dalam 3-5 hari buat dispooling.

spooling. sumber: Kuliah ENT Foreign Bodies by dr. Ronny SpTHT-KL. FKUI; 2014
Kedengerannya serem ya, air sengaja dimasukin telinga. Tapi percayalah, gw juga kemarin dispooling ama residen THT, rasanya sama sekali ga sakit. Malah enak, geli-geli gimana gitu (gw emang gelian sih, kata orang kalo gelian suaminya ganteng, amin aja deh gw). Yang ada residen THT yang ngespooling gw kesel karena gw gerak-gerak mulu kegelian. Air yang mestinya disuction (diisep pake alat vacuum) dari telinga gw malah dibiarin aja ama dokternya dan gw disuruh miringin kepala sendiri karena dia ogah nyuction orang gelian. Haha, sori dok :p.

Kalo uda dibersihin, telinga akan kerasa plong dan pendengaran membaik. Pokoknya enak deh. Tapi seenak-enaknya spooling, ogah kan kalo harus bolak-balik ngeluarin duit buat dokter THT nya? Mending cegah jangan sampe serumen prop. Caranya, NEVER EVER bersihin telinga sendiri. Boleh pake korek kuping, tapi minta bantuan orang, karena orang akan bisa ngeliat si serumen di telinga kamu. Jadinya ngebersihinnya bisa terarah dan less likely akan terbentuk prop. Ga harus dokter THT kok, ibu, temen, atau ibu kosan juga boleh. Asal jangan kegelian aja, soalnya takutnya malah korek kuping bisa menggores liang telinga sementara kamu memberontak. Heheh. Semoga bermanfaat. Doain gw ya, minggu ujian THT minggu ini :”)

Friday, February 28, 2014

Places to be

  1. Mekkah
  2. Derawan Islands
  3. London Eye
  4. Central Park, NY
  5. Batu Secret Zoo
  6. Pont des Arts, Paris
  7. Ranu Kumbolo, Semeru
  8. Wakatobi
  9. Harry Potter studio tour
  10. Surga 0:))))

Tuesday, February 18, 2014

Just A Thought

Maybe it is my fault, not yours  

Insensitive

Dulu ketika saya kecil, pas main (?) ke rumah sakit atau puskesmas atau klinik selaluuuu mengernyitkan hidung. Tak lain tak bukan karena "bau rumah sakit" yang di hidung saya kecil terasa asing dan tak bersahabat. Baunya sulit dideskripsikan, pokoknya berkesan "sakit" dan "kinclong". Kini saat saya jadi koas yang sehari-hari kerjanya di RS, saya jadi heran dengan orang yang mengeluhkan bau rumah sakit. Emang ada baunya ya? :p Maklum, semenjak koas saya uda mencium berbagai macam bebauan yang aneh-aneh, mulai dari bau desinfektan biasa yang kita kenal "bau rumah sakit", bau "manis" alkohol, bau hangus luka bakar, bau pesing yang menguar dari pasien geriatri imobilisasi total, sampai bau asin busuk mayat tenggelam di laut yang baru ditemukan setelah 3 minggu. Bau rumah sakit? Ah, sel rambut di hidung saya udah adaptasi, sehingga tidak peka lagi sama bau rumah sakit kaya begituan. 

Rupanya mekanisme adaptasi ini tidak hanya terjadi di hidung, tapi juga di mata (lama-lama bisa melihat dalam gelap kan? itu namanya adaptasi gelap), di kulit (kita ga kerasa kalo lagi pake jam tangan atau baju kan?) bahkan di hati. Nah lho. Nyebut hati, maksutnya organ di abdomen regio hipokondria dextra yang terdiri dari dua lobus itu, atau "hati" yang lain? I mean hati the latter, the "heart". My heart. Your heart.

Kita manusia memang tergolong kingdom animalia. Tapi apa yang membedakan kita dari those lowly goats or chicken, adalah kita punya hati. Hati kita adalah karunia dari Allah, sebagai built in warning system yang berfungsi membedakan benar dan salah, dan mengingatkan kita untuk selalu melangkah di lajur yang benar. Kita terlahir dengan hati yang licin dan polos. Namun ia mudah sekali terlukai oleh berbagai penyakit hati: sombong, dengki, marah, dan berbagai nafsu angkara lainnya. Ia juga mudah ternodai saat pemiliknya berkontak dengan berbagai jenis dosa; berbohong, melihat hal yang tak pantas, meninggalkan sholat, dan lainnya. Hati yang berfungsi normal akan merasa kesakitan saat kita melukainya atau menodainya. Tapi layaknya hal lain di tubuh kita, hati juga beradaptasi. Semakin sering kita terpajan dengan berbagai macam penyakit dan kotoran hati, ia akan semakin kebal. Tidak lagi merasa sakit dan kotor. Ibarat lidah, ia sudah mati rasa.

Apa artinya? Sebejat-bejatnya manusia, pasti pada saat pertama kalinya ia berbuat jahat/berdosa, akan ada rasa tidak enak di hatinya. Itu adalah jeritan hati yang terciprat noda. Semua manusia demikian, ia tahu mana yang benar dan salah, mana yang mesti dihindari, mana yang baik untuk hati. Tapi begitu ia membiasakan hatinya terpapar noda-noda yang sama, lama-kelamaan hati akan mati rasa. Ia sudah tidak lagi merasa kesakitan saat berdosa. Mengerikan? Mestinya iya. Karena itu berarti hati sudah mati. Sudah terlalu bernoda. Kalo diibaratkan jaringan tubuh, jika terluka akan menyembuhkan diri dengan membentuk jaringan parut/fibrosis. Luka memang tertutup, tapi bagian yang luka itu tidak lagi merasa. Kalo semua bagian hati udah begitu, ibarat sirosis hati. Hatinya uda jaringan parut semua, uda keras, uda ga bisa merasa. Serem bukan? ;( Trus siapa dong yang ngingetin kalo berdosa? Enggak ada. Ia udah dengan entengnya melakukan dosa, ga malu dilihat orang, karena uda biasa aja. 

Saya sendiri kadang merasakan proses matinya hati ini. Merasa makin  ga peka dosa, makin jauh dari Allah. Itu mengerikan. Saya sadar akan hal itu, tapi saya tidak merasa sedih dan takut, tidak sesedih dan setakut dulu saat saya juga merasa jauh dari Allah. Sekarang sama-sama jauh, tapi respon hati saya terhadap kejauhan ini beda. Serem. Ini hati saya uda mulai berfibrosis-fibrosis. Kalo sudah begini, ga da pilihan lain selain ganti hati. Hati liver sih bisa transplan, kalo hati ini gimana gantinya? Dengan istighfar, dengan menghindari hal-hal yang kita tau merusak hati (walaupun uda mulai hipestesi, jangan sampe hati ini anestesi), dan bertekad akan selalu mendekatkan diri dengan obat hati (ada 5 perkaranya, yang pertama syalalalalala uda tau lah ya, pada dengerin Opick kan)

Ayo jaga hati, lentera hidup ini ;)

Thursday, February 6, 2014

Hooked on Cuckoo

The Cuckoo's Calling is a detective novel, that is one reason I am interested. But the main appeal for me (and for millions other people) is that JK Rowling wrote this book. I've talked about her awesomeness so many many times in the past, but still, when I finally finished it, my admiration towards her grow even more. This is another proof that she can write anything; from whimsical, magical world of Harry Potter, to the brute, ugly world of Casual Vacancy, and to the twisted, mysterious world of Cormoran Strike in The Cuckoo's Calling.

True that she wrote it under a pseudonym, true that most people buy the book after she confessed she is Robert Galbraith. Well, they won't be disappointed, because her style and ideas is just as great as ever.

Enough about JK Rowling. The book. It is about a detective name Cormoran Strike who was hired to investigate the unlikely-suicidal death of supermodel Lula Landry. It was Landry's adoptive brother who wept and begged Strike to take the case, because he did not believe her lovely sister would jump to her death after some happy afternoon chit-chat and night-clubbing. In his office, Strike was accompanied with a temporary secretary, Robin, who proofed herself efficient and useful in many ways.

Throughout the book, we are allowed to follow Strike doing his actual investigation, questioning important witnesses (though they did not realize their testimonials were that important) around London (Brits!). There was this cocaine-addict lady who said she heard a man confronted Landry the night she died, and that she actually saw Landry fell through her balcony. No one believed her, naturally, because her flat is perfectly soundproof, and the balcony window was closed and clean from any fingerprints, and it was snowing heavily outside. And there was the security man on duty that night, who answered every question Strike asked with self-confidence. And there were Landry's friends, with whom she spent her last afternoon, and Landry's on-off boyfriend, who was a druggie, and a main suspect of her murderer because he had a row with her that night in a club.

Although most of what the witnesses said seemed  incomprehensible and standing on their own, we are given the insight into Strike's mind, how he put the pieces together to form a really unexpectable answer. It was amazing how Strike can detect lies, sort the important information outta a seemed-unimportant gossip, and persuade people to answer him. I always admire detectives (even want to be one someday), but this is actually the first time i get to know how they do their work, from step one, slowly, towards the answer.

Who is the killer? How they get away from Landry's top security flat? Even more, was there any killer at all? Read for yourself. I guarantee you won't be disappointed. You may find the book is so slow-paced in the beginning, but just hang on, because the more pages you flip, the more surprises you'll find. Plus, the London setting is the book's another appeal (for me, at least). I just can't get enough britishness. Brit people are fascinating.

I tried to guess the answer myself (like I usually do when reading detective novels) but I have to admit that I am no good as detective. Ha ha. Try yourself. I gotta work my way, then,  :)