Wednesday, June 18, 2014

Eropa vs Indonesia

Selalu ada sisi positif dan negatif dari tiap-tiap sesuatu. Begitu juga dengan Eropa. Ga semuaaa yang kita denger tentang Eropa itu membuktikan Eropa enak, ada juga part-part ga enaknya. Dan jangan pula mengunderestimate tanah air kita ini, karena dalam beberapa hal, Indonesia lebih OK loo daripada Eropa :)

Bagusnya Eropa
1. Transportasi publik
Harus diakui, Indonesia masih kalah jauh dari Eropa dalam dunia perangkotan. Di sana semua moda transportasi umum sangat bagus, teratur, terawat, dan jelas jadwalnya serta rutenya. Hampir semua kota besar dilengkapi jaringan kereta bawah tanah (metro, subway, dll). Di Paris misalnya, jaringan metro sangat ekstensif, membuat kita bisa ke mana pun di Paris dengan mudah dan cepat. Metro ada setiap 5 menit, jadi insya Allah ga akan sesak-sesak (aku belum pernah naik pas rush hour sih, tapi seenggaknya ga ada tuh cerita gabisa turun dari metro saking penuhnya, ga kaya KRL Jabodetabek). Metro nya juga canggih dan bersih. Peta metro tersedia gratis di semua stasiun, dengan kode warna yang mudah dibaca. Untuk beli tiketnya juga gampang, dari mesin-mesin di tiap stasiun. Setiap berhenti, ada pengumuman suara yang ngasitau ini stasiun mana, dengan suara sengau-sengau Perancis yang seksi :p. Di tiap stasiun metro pun tersedia peta daerah setempat, jadi ga bingung keluar stasiun harus belok ke mana-mana aja untuk sampai tempat tujuan. 

Peta Metro Paris. Suka banget penamaannya :)
Ga cuma di Paris, di Amsterdam, Wina, Budapest, Praha, Berlin, semuanya punya jaringan transportasi yang OK. Di Budapest adalah jaringan metro pertama di dunia (kata guide ku kemaren), dan di sana metronya tua-tua banget gitu, lebih jelek dr KRL Jabodetabek, tapi anehnya lebih terawat :) 

Transportasi ga cuma metro ya, ada juga bus, S-Bahn (kaya KRL gtu, jadi di atas tanah), sama tram (ada jalurnya sendiri di jalan raya), yang semuanya terintegrasi. Beli tiket cukup satu, bisa dipakai buat semua moda transportasi :)

Di sana beli tiketnya biasanya jam-jaman, jadi satu tiket berlaku untuk 30/60/90 menit, tergantung di mananya. Biasanya aku beli tiket yang 24 jam, jadi bisa dipake seharian ke manapun di kota tsb. Dan yang kutemukan aneh adalah biasanya tiket ini ga diperiksa lo :" Yang diperiksa banget cuma di Paris (harus nge-tap tiket di pintu stasiun, kalo nggak ya gabisa keluar masuk), selain itu ngga diperiksa. Ada sih mesin tap, tapi ya sebenernya lo ngga nge-tap juga ga papa. Hmm, mungkin di sana uda ada anggaran buat transportasi umum ya, jadi meski orang2 gabayar pun ga akan rugi :"D tapi sebagai warga negara/turis yang baik, hendaknya anda tetap beli tiket ya :)

2. Surga buat pejalan kaki. 
Pedestrian sangat dihormati di Eropa. Trotoar di sana ga kaya di Indonesia yang penuh PKL dan kumuh, sehingga bikin males jalan kaki. Di sana trotoar lebar, bersih, rata, pokoknya enak banget buat jalan. Apalagi semua pengguna jalan yang lain respek sama pejalan kaki; kalo ada yang mau nyeberang, sepeda/mobil pada berhenti meskipun bukan lampu merah. Kalo di Indonesia kan, liat aja motor-motor yang seenaknya nyerobot lampu merah padahal lagi ada pejalan kaki yang nyebrang :" Terus pemandangannya sendiri juga indah. Rumah di sana modelnya rumah susun/apartemen, jadi banyak ruang terbuka hijau yang menyenangkan buat pejalan kaki. Mobil juga ga penuh banget kaya di sini, sehingga dijamin bersih bebas polusi :)
Trotoar Belanda, bersih ya :)
3. Air minum gratis
Di Eropa, air kran bisa diminum. Aku practically cuma bawa 1 botol kemana-mana, dan kalo abis tinggal ngisi di kran-kran di pinggir jalan. Seger :")

4. Punctual People
Orang Eropa sangat disiplin soal waktu. Dibilang jam 11 ya jam 11. Jam 10.55 uda pada duduk manis. jam 11.01 baru masuk? Udah telat namanya. Jadwal bus, kereta, dll pun begitu. Dijadwalkan jam 12.37 di halte, ya bus akan datang jam segitu. Telat satu menit aja, bus sudah berangkat lagi dan kita harus menunggu bus berikutnya (yang bisa jadi baru ada setiap 20-30 menit). Enaknya, setiap perjalanan kita jadi bisa direncanakan. Pas di Belanda, aku terbantu banget sama website 9292.nl di mana kita tinggal masukin, pergi dari mana hendak ke mana. Web tsb akan mendeteksi berbagai moda transportasi yang bisa dipakai, mencocokkan jadwalnya dg waktu keberangkatan kita, dan secara otomatis mengkalkulasikan waktu jalan yang diperlukan dari halte ke halte. Dan tepat waktu, jadi kita bisa perkirakan dengan tepat jam berapa kita akan sampai di tujuan :)

Bagusnya Indonesia
1. Makanan
Selama backpackingan di Eropa, aku jarang banget beli makanan. Satu, Mahal. Ya kalo dibandingin sama Indonesia, harga sandwich di sana bisa seharga semangkuk rawon dengkul. Dua, ga enak. Ya ini soal selera sih, namanya juga lidah Indonesia, uda terbiasa sama bumbu-bumbu yang kuat. Makanan di Eropa jadi terasa hambar banget, ato kalo nggak hambar ya rasanya aneh, karena bumbu-bumbunya beda dg yang di Indonesia. Tiga, ga tau halal enggaknya. Sekalinya ditraktir tante-tante pun, aku pesen menu ikan yang jelas halal. Susah deh, rindu banget sama daging :") Empat, roti-roti-roti-kentang-nasi. Jarang banget ketemu nasi. I missed nasi :"


Makanan gw di eropa. keliatannya aja enak, rasanya enakan nasi rawon :")

2. Laid-backness
Kebalikannya dari punctual, orang Indo justru kelewat santai. Di satu sisi ini ga bagus ya, karena merugikan orang lain juga kalo kita membuat orang menunggu. Tapi di sisi lain, orang Indonesia nyantai banget, hidup ini dinikmati banget, ga usah dibawa terlalu serius :D Ini keliatan banget bedanya saat berinteraksi sama bule-bule di sana :)

3. Kesopanan
Hehe, bukan apa-apa sih, ini culture shock aja kayaknya. Di Eropa itu PDA menjadi sesuatu yang sangat biasa. Orang berciuman di eskalator, rangkul-rangkulan, peluk-pelukan, semuanya tanpa risih. Ya yang ngeliat macam aku ini risih banget :") Menurutku seharusnya hal seperti itu bukan untuk diumbar-umbar di tempat umum, karena bikin ga nyaman orang yang ngeliat. Bukan karena diriku jomblo terus mupeng ya, tapi yaaaa gaenak aja ga sih, lo lagi buru-buru di eskalator eh di depan lo orang dengan santainya cium-ciuman, seperti dunia milik berdua saja (now I do sound jealous, haha).

4. Masjid di mana-mana
Di Indonesia yang mayoritas muslim, sangat mudah menemui masjid. Jadi gampang banget kalo mau solat atau sekedar ngaso-ngaso, numpang ke toilet, bahkan bisa numpang tidur kalo kepepet. Di Eropa, kalo ga googling ga bakal deh ketemu masjid :") Kalo kepepet gada nginep, ya terpaksa ngemper, kaya pengalamanku kemaren di Praha :") Sholat juga ga bingung kan madep mana, di Eropa aku cuma mengandalkan kompas hp yang ga akurat, bahkan aku sempet melenceng 180 derajat dari kiblat sebenernya -_-"
Lantai 2 bangunan di Praha ini adalah masjid lho, kalo ga nanya ya ga akan ketemu. Siapa sangka ada masjid di situ? :") 
5. Sunny all year long
Di benua 4 musim macam Eropa, yang namanya summer matahari baru terbenam jam 10 malam, dan uda terbit lagi jam 4 pagi. Merepotkan sekali buat equatorians macam saya, yang terbiasa tidur jam 11 bangun jam 4. Lha gimana, mau bobo, masih ada matahari, belum solat maghrib pula. Mau bangun, boro-boro tahajud, bangun jam4 itu waktu subuh uda mau habis :") Ga kebayang deh kalo puasa, lama banget ya haha. Ga denger adzan pula di Eropa, jadi ga tahu ini uda ashar apa blom, haha. Emang Indonesia tampaknya paling ideal buat pemeluk agama Islam, di mana yang namanya solat maghrib itu jam 6, maks 6.30 lah, dan subuh ya jam 4.30, sepanjang tahun :)


2 comments:

  1. WOW Keren nie artikelnya
    Sambil baca artikel ini, Aku numpang promosi deh !
    Agen Bola, Bandar Bola Online, Situs Taruhan Bola, 7meter

    ReplyDelete
  2. artikel yang bagus sekali tentang perbedaan Indonesia vs Eropa
    biar bagaimana pun juga Indonesia tetap yang terbaik,..

    ReplyDelete